Agar Bayi Doyan Makan Begini Tips Di Luar Nalar Kamu.



Agar Bayi Doyan Makan Begini Tips  Di Luar Nalar Kamu.


Agar Bayi Doyan Makan Begini Tips  Di Luar Nalar Kamu. Menonton anak sulung saya yang tertua, Julian, menggigit pir pertama dua setengah tahun yang lalu, saya mendapatkannya. Jika Anda menghargai makanan lezat dan sehat, tidak ada yang lebih memuaskan daripada melihat anak Anda menemukan kegembiraan makan. Tapi bagaimana Anda menumbuhkan anak yang lebih menyukai buah kentang goreng dan tidak mengubah hidungnya pada brokoli dan salmon? Jawaban singkat: Mulai sekarang. "Sebagian besar preferensi rasa kita terbentuk di awal kehidupan - dalam beberapa tahun pertama dan terutama di tahun pertama - oleh jenis eksposur yang kita miliki," kata Alan Greene MD, penulis buku Feeding Baby Green: The Earth-Friendly Programme Sehat, Aman Nutrisi. "Sebagai orang tua, kita memiliki kemampuan untuk mengajari anak-anak untuk mengenali dan menikmati makanan sehat yang baik. Bila kita kehilangan kesempatan itu, kita akan mendapatkan para pemakan makanan yang hanya menyukai makanan anak-anak dan kita berjuang untuk menikmati sayuran. " Jadi pegang jendela awal itu. 



Inilah 10 strategi yang, dari sesendok makanan padat pertama, akan membantu Anda membesarkan anak yang akan belajar untuk makan - dan cinta - semuanya.

1 Saat gigitan pertama benar "Waktu terbaik untuk memberi makan padatan bayi Anda untuk pertama kalinya adalah saat dia merasa mata terbelalak dan bushy-tailed-di pagi atau kanan setelah tidur siang," kata Karen Ansel RD, juru bicara untuk American Dietetic Association (ADA) di Long Island, New York, dan rekan penulis buku The Baby and Toddler Cookbook: Fresh, Homemade Foods for a Healthy Start. Pastikan dia lapar tapi tidak kelaparan dan kakak kandung tidak berjalan liar disekitarnya (ini mengganggu). Matikan TV dan hentikan iPhone Anda. Tidak ada aturan tentang apa yang harus diberikan terlebih dahulu. Bisa jadi sereal beras merah dicampur dengan ASI atau susu formula. Pisang dan alpukat cenderung menjadi makanan transisi yang mudah, tapi Anda bisa mulai dengan sayuran atau bahkan daging. Selama beberapa persalinan pertama, bayi Anda mungkin hanya mengambil beberapa gigitan. Saat dia mengatupkan bibirnya, berbalik atau menggelengkan kepalanya atau menjadi terganggu, dia sudah cukup.

2 Bom dia dengan variasi Setelah bayi Anda terbiasa dengan tindakan makan, perkenalkan makanan baru dengan cepat, saran Dr. Greene. Jadilah kreatif. Bit yang besar Mengapa tidak mencoba buah ara? Beberapa ahli merekomendasikan memberi makan makanan yang sama selama beberapa hari sehingga jika terjadi reaksi yang merugikan, lebih mudah untuk menentukan makanan yang menyebabkannya. Yang lainnya, termasuk Dr. Greene, menyarankan untuk mengenalkan makanan baru setiap hari-dan campuran sesegera mungkin. "Gagasan tentang makanan tunggal hanya mengajarkan anak-anak untuk menjadi pemakan pickier," kata Dr. Greene. Gunakan makanan akrab untuk dibawa ke yang baru, kata koki Geoff Tracy, rekan penulis Baby Love: Healthy, Easy, Delicious Meals untuk Bayi dan Balita Anda dan ayah dari tiga orang di Washington, DC. Jika anak Anda sedang menggali pisang, campurkan pepaya. Jika dia menyukai apel, campurkan dengan beri biru. Mencari cara yang menyenangkan untuk memutuskan makanan baru yang akan dicoba selanjutnya? Jalanilah warna pelangi (pikirkan: jambu, labu, jagung, brokoli, dll), dan bayi Anda akan mendapatkan berbagai rasa dan nutrisi.

3 Coba, coba lagi Wortel itu bangkai-jadi coba lagi dalam beberapa hari. Ulangi seperlunya. Studi mengatakan sekitar tiga dari empat ibu melempar handuk setelah bayi mereka menolak makanan baru lima kali atau lebih sedikit. Masalahnya, penelitian menunjukkan bahwa dibutuhkan sekitar 15 percobaan sebelum seorang anak menerima makanan baru. "Jika Anda bisa meminta anak Anda untuk mencoba sesuatu enam sampai 10 kali, Anda memiliki kemungkinan yang sangat tinggi untuk membentuk preferensi makanan itu," kata Dr. Greene. Sebagai contoh, dia mengutip satu studi di mana para periset meminta ibu untuk memberi bayi mereka sayuran sayuran yang paling mereka benci setiap hari. "Sedikit setelah dua minggu [dan delapan eksposur pada sayuran], kebanyakan dari mereka menyukai makanan tersebut," kata Dr. Greene. Seiring bertambahnya usia bayi Anda, bersiaplah untuk periode kelayakan, dan saat balita Anda menyatakan wortelnya yang pernah dicintai "yucky," aktifkan saja bagaimana Anda melayani mereka: panggang mereka pada suatu hari, parut ke dalam muffin lain, kukus dan tawarkan mereka dengan sisi hummus.

4 Rempah-rempah semuanya "Tidak ada penelitian yang mengatakan bahwa kita harus memberi bayi makanan yang hambar," kata Jeannette Bessinger, salah satu pendiri realfoodmoms.com dan penulis Great Expectations: Makanan Terbaik untuk Bayi dan Balita Anda. "Begitu mereka menikmati makanan, perkenalkan dengan ramuan dan bumbu ringan." Campurkan ketumbar ke dalam alpukat, pala menjadi ubi jalar, kayu manis ke dalam apel, saran Tracy. Kemungkinannya tidak terbatas saat Anda membuat purées Anda sendiri. Beberapa perusahaan makanan bayi , termasuk Jack's Harvest dan Petite Palate, menawarkan campuran yang dicampur dengan rempah-rempah dan rempah-rempah seperti jahe, vanila, kayu manis, sage dan mint. Balita bahkan bisa menikmati sedikit panas. Setelah ulang tahun pertama putrinya, Lisa Pawlik, seorang ibu di Underhill, Vermont, mulai memberinya makan apa pun yang dia dan suaminya sedang makan-termasuk hidangan kari merah Thailand. "Saya ingat dia pada usia 18 bulan dengan hati-hati menjulurkan mukanya dengan mie, menunggu kami menertawakannya dan kemudian dengan cepat memakannya semua," kata Pawlik.

5 Bantu dia terhubung dengan makanan Kirimkan bayi Anda alpukat dan ucapkan "alpukat." Jika belajar dan menggunakan tanda-tanda dengan bayi Anda, juga buatlah tanda untuk itu. "Penamaan makanan-dan menandatanganinya-membantu anak-anak mengenali makanan itu sejak dini," kata Dr. Greene. "Dan anak-anak jatuh cinta dengan hal-hal yang mereka kenali." Seiring bertambahnya usia anak Anda, bermainlah "di mana alpukat?" "Jika Anda bertanya kepada anak-anak, 'Di mana hidung Anda?' atau 'di mana telingamu?' mereka akan mempelajari hal-hal itu, "Dr. Greene menunjuk Dr. "Sama saja dengan makanan." Pergilah ke pasar petani. Tanam kebun Lihatlah gambar makanan. Satu studi baru-baru ini menemukan bahwa balita lebih bersedia mencicipi buah yang tidak biasa setelah orang tua mereka membacanya buku-buku yang termasuk buah-buahan ini.

6 Jaga agar tetap dekat di dapur Jika Anda pernah merasa bersalah telah memarkir bayi Anda di tempat penitipan anak saat Anda makan malam, dengarkan ini: Ini mungkin membuatnya menjadi pemakan yang lebih baik. Dia melihat hubungan Anda dengan makanan; Dia mencium bau bawang putih, sup mendidih, yang membantu membangun keakraban dengan makanan. Bawa anak Anda terlibat dalam memasak lebih awal. Letakkan 6 bulan Anda di kursi tinggi dan tarik dia dengan aman ke meja saat Anda memadukan purées-nya, saran Tracy. (Tentu saja, pastikan pisau yang digunakan untuk memotong makanan disingkirkan.) Pada usia 18 bulan, banyak anak dapat membantu meraup tepung, selada kering atau bahan ramuan dalam mangkuk. Jane Hahn dari Newton, Massachusetts, mulai melibatkan putrinya dalam persiapan makanan saat dia berusia sekitar satu setengah tahun. (Proyek pertamanya melibatkan menuangkan dan mengaduk bahan untuk biskuit chocolate chip oatmeal.) Sekarang jam 4, dia membantu membuat makan malam hampir setiap malam: mencuci sayuran, melemparkannya dengan minyak zaitun, mencampur saus. "Saya benar-benar percaya bahwa karena dia membantu menyiapkan makanan, anak perempuan saya menyukai brokoli dan kubis Brussel, dan saya tidak perlu mencekiknya dengan keju," kata Hahn.

7 Duduk bersama Membawa bayi Anda ke meja makan memungkinkan dia melihat Anda menikmati makanan. Plus, penelitian menghubungkan makanan keluarga reguler dengan banyak manfaat untuk anak-anak, termasuk harga diri yang lebih tinggi dan kinerja akademis yang lebih baik. Jika makan bersama Senin sampai Jumat tidak mungkin, lakukan pada akhir pekan. Jika Anda bosan memasak, memesan atau makan di luar. "Membawa bayi ke restoran mengajari mereka sejak dini bahwa makanan itu istimewa," kata Ansel. Ini juga memberi manfaat lain. "Pada akhir pekan, saya lebih suka menghabiskan waktu bermain daripada memasak dan memasak makan malam," kata Holly Tedesco, Forest Hills, New York, ibu dari seorang anak laki-laki berusia 2 tahun dan anak perempuan yang baru lahir. "Kami memiliki restoran enak dan ramah untuk anak-anak di lingkungan kami, dan kami sangat suka mengekspos anak kami ke makanan dari seluruh dunia. Dia belajar bagaimana berbicara ringan dengan kami sementara kami menunggu makanan kami dan mendapat banyak interaksi dengan staf. Sekarang dia yang bilang 'tolong tolong!' "

8 Jadilah seorang supermodel Penelitian menunjukkan dengan jelas bahwa ketika harus mendorong anak Anda untuk makan sesuatu, itu yang Anda lakukan-bukan apa yang Anda katakan-itu penting. Jadi bagaimana jika Anda adalah pemakan pilih-pilih? Jangan sekali-kali memperhatikannya, saran Ansel: "Jika Anda menyukai makanan pembuka yang dimasak, sajikan salad, atau tawarkan irisan lada berwarna-warni dengan hummus atau guacamole. Celupkan tomat ceri dengan saus peternakan rendah lemak, lalu iris bayi dari gigitan. Anak akan melihat Anda makan sayuran dengan gembira. " Cara Lee, ibu dua anak dari Westerville, Ohio, menemukan bahwa mengepul kedua adalah cara yang baik untuk mengekspos anak laki-lakinya ke sayuran yang bukan favoritnya. "Ketika kita memiliki sayuran yang tidak saya sukai, seperti kacang polong, saya akan membuat yang kedua, seperti brokoli, jadi mereka masih melihat saya makan sayuran," kata Lee. Sambil menyajikan trik ini, kerjakan kebiasaan makan Anda sendiri sehingga Anda bisa menjadi teladan yang lebih baik. Jika Anda telah menghindari makanan yang Anda tidak suka selama bertahun-tahun, berikan suntikan lagi. "Anda mungkin merasa telah mengembangkan selera untuk itu," kata Melinda Johnson RD, juru bicara nasional untuk ADA di Chandler, Arizona. "Rasa kuncup mellow seiring bertambahnya usia."

9 Buatlah makanan yang menggoda Saat Anda menghadapi balita yang "diskriminatif", sangat menggoda untuk mendorongnya makan beberapa brokoli atau bahkan menyogoknya dengan makanan penutup. Sebagai gantinya, dorong dia untuk makan sesuatu dengan membuatnya terlihat lezat-dan asyik. Sajikan makanan dengan mangkuk warna-warni. Menawarkan dips-try hummus, yogurt dan keju cottage. Buatlah wajah di atas pancake dan sandwich dengan potongan buah dan sayuran. "Bahkan bagel dengan krim keju rendah lemak bisa disuguhi beberapa blueberry untuk mata dan mulut," kata Amy Bevan, ibu dua anak di Sudbury, Massachusetts. Hadir makanan dalam bentuk yang mudah bagi anak Anda untuk mengambil dan makan. "Membiarkan gadis-gadis kita memberi makan sendiri membuat mereka merasa mereka punya pilihan pada apa yang mereka makan karena mereka harus memilih apa yang ingin mereka makan terlebih dahulu," kata Kristie Vota, ibu dua anak di Richmond, Virginia. "Mereka menyukai itu."

10 Bersantai Jadi bagaimana jika anak tetangga anda makan sushi? Ini bukan kompetisi. "Semua anak berbeda, dan itu termasuk selera selera mereka," catatan Johnson. Luke Boger, ayah dua anak di Warren, Pennsylvania, tahu ini secara langsung. "Kami memiliki keberuntungan yang lebih baik dengan anak laki-laki kami yang makan apa pun yang ada di depannya daripada yang kami alami dengan kakaknya, dan kami telah melakukan pendekatan yang sama dengan keduanya," kata Boger. "Dia hanya lebih keras kepala dalam hal makanan dan, sejujurnya, tidak terlalu mempedulikannya." Lagi pula, apakah anak Anda menggigit brokoli malam ini tidak masalah. "Membesarkan pemakan makanan yang baik membutuhkan waktu bertahun-tahun: 10, 12, 15," kata Ansel, mencatat bahwa anak perempuannya yang berusia 16 tahun baru saja mulai memeluk beberapa makanan sehat yang telah dia layani sejak dia masih balita. "Ini adalah situasi yang terus berlanjut yang terus berkembang, tapi jika Anda selalu memiliki sikap yang benar dan menempatkan makanan yang tepat di atas meja, dia akan akhirnya menemukannya."

Superfoods untuk membuat bagian dari menu Anda:

Salah satu alasan utama mengapa kita ingin anak-anak kita suka makan semuanya adalah diet yang bervariasi memberikan berbagai nutrisi sehat. 

Berikut adalah tiga makanan bergizi yang harus dimakan anak Anda-tapi mungkin resisten terhadap saran makan dari koki Geoff Tracy, rekan penulis Baby Love: Healthy, Easy, Delicious Meals for Your Baby and Toddler.

Ikan adalah sumber protein dan asam lemak omega-3 yang baik, yang bagus untuk otak bayi yang sedang tumbuh.
Rasa pertama: Purée ikan ringan yang rendah merkuri, seperti pollock, dengan sayuran yang tidak asing, seperti kacang polong. (Atau coba salmon dengan wortel.) Buat campuran 75 persen sayuran, 25 persen ikan.
Gigitan yang lebih besar: Potong pollock atau salmon menjadi "stik," bagian atas dengan remah-remah roti dan roti panggang-voila! Tongkat ikan sehat.

Lentil menyediakan serat, protein dan zat besi, nutrisi penting untuk bayi dan balita.
Rasa pertama lentil Purée dengan nasi merah; keduanya membuat protein lengkap, memasok semua asam amino esensial dalam jumlah yang tepat.
Gigitan yang lebih besar: Biarkan campuran lebih rendah seperti bayi terbiasa.

Sayuran hijau memberikan berbagai nutrisi, termasuk beta karoten (penting untuk sistem kekebalan tubuh yang sehat) dan folat (vitamin B yang mendukung pertumbuhan sel baru yang sehat).
Rasa pertama: Campur kembang kol dengan bayam, wortel, asparagus atau kacang hijau untuk pure yang lebih manis dan halus.
Gigitan lebih besar: Uap brokoli, kacang hijau atau asparagus. "Tambahkan sedikit mentega atau bawang putih secukupnya," kata Tracy.

Warna apa untuk makan malam nanti:
Putih (antioksidan penguat kekebalan): bawang merah, daun bawang, bawang putih
Merah (antioksidan penguat kekebalan tubuh, vitamin C): jambu, tomat, jeruk bali, semangka
Kuning (penguat antioksidan penglihatan): jagung, labu kuning, kacang kuning
Hijau (vitamin A, folate): brokoli, bayam, asparagus, kangkung
Biru / ungu (antioksidan penguat otak): blueberry, plum, terong, anggur hitam, wortel ungu
Jeruk (vitamin A): ubi jalar, labu musim dingin, wortel, mangga

Panduan pemberian makan bulan demi bulan:

Kehamilan dan stadium bayi baru lahir: Makanlah! Bayi Anda merasakan apa yang Anda makan melalui cairan amnion dan air susu ibu.
4 sampai 6 bulan Mulai padat. Tanda-tanda dia siap: Dia duduk mandiri dan meraih sesuatu untuk dimasukkan ke dalam mulutnya.
7 bulan Perkenalkan makanan yang lebih baik. Tautan penelitian memakan ramuan pursees super halus pada 9 bulan terakhir dengan makan pickier di jalan.
8 sampai 9 bulan Tambahkan makanan jari! Saat dia melatih jepitannya, dia akan senang memungut potongan kecil makanan lunak. Lihat halaman 28 untuk 33 ide makanan jari.
10 sampai 11 bulan Muat dia dengan rasa. Para ahli menyarankan bahwa ketika berbagai rasa tidak diperkenalkan pada usia 1 tahun, kemungkinan orang tersebut lebih memilih makanan yang lebih lunak dan lebih rendah saat ia tumbuh dewasa.
12 sampai 14 bulan Susu sapi (utuh) tidak apa-apa sekarang, seperti juga madu. Tingkat pertumbuhan bayi Anda akan mulai melambat secara signifikan dan akan membuat nafsu makannya. Anda akan melihat anak Anda memasukkan semuanya ke dalam mulutnya. Manfaatkan waktu yang sangat eksploratif ini dengan terus mengeksposnya ke berbagai jenis makanan baru.
15 sampai 17 bulan Sekitar saat ini, dia cenderung lebih sukses dengan garpu dan sendok kecilnya.
18 sampai 23 bulan Antara sekarang dan usia 3, bahkan pemakan yang paling antusias menjalani fase rewel (teori evolusioner: Penjaga ini mungkin membuat anak berkeliaran dari makan berry aneh yang mungkin beracun). Jadilah kreatif dan teruslah mengalihkan segalanya.
24 bulan Sekarang saatnya mengganti susu full-fat dengan versi rendah lemak.oke demikian tadi ulasaan kita  tentang   Agar Bayi Doyan Makan Begini Tips  Di Luar Nalar Kamu. semoga bermanfaaat

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »