Bongkar Apa Penyebab Anemia Pada Tubuh ?


 Bongkar Apa Penyebab Anemia Pada Tubuh ?


Apa Penyebab Anemia?
Apa itu anemia?

Anemia terjadi ketika jumlah sel darah merah yang sehat dalam tubuh Anda terlalu rendah. Sel darah merah membawa oksigen ke seluruh jaringan tubuh, jadi jumlah sel darah merah yang rendah menunjukkan bahwa jumlah oksigen dalam darah Anda lebih rendah dari seharusnya. Banyak gejala anemia disebabkan oleh penurunan pengiriman oksigen ke jaringan dan organ vital tubuh.

Anemia diukur berdasarkan jumlah hemoglobin, yang merupakan protein dalam sel darah merah yang membawa oksigen dari paru ke jaringan tubuh. Menurut Klinik Cleveland, sekitar 3,4 juta orang Amerika menderita anemia. Perempuan dan orang-orang dengan penyakit kronis seperti kanker memiliki risiko tertinggi terkena anemia.



Apa yang menyebabkan anemia?

Diet besi, vitamin B-12, dan folat sangat penting untuk sel darah merah untuk matang dalam tubuh. Biasanya, 0,8 hingga 1 persen sel darah merah tubuh diganti setiap hari, dan jangka waktu rata-rata untuk sel merah adalah 100 hingga 120 hari. Secara umum, setiap proses yang memiliki efek negatif pada keseimbangan antara produksi sel darah merah dan perusakan dapat menyebabkan anemia.

Penyebab anemia umumnya dibagi menjadi mereka yang menurunkan produksi sel darah merah dan mereka yang meningkatkan penghancuran sel darah merah.

Faktor-faktor yang menurunkan produksi sel darah merah meliputi:

    stimulasi yang tidak memadai dari produksi sel darah merah oleh hormon erythropoietin, yang diproduksi oleh ginjal
    asupan diet yang tidak memadai dari zat besi, vitamin B-12, atau folat
    hipotiroidisme

Di sisi lain, gangguan apa pun yang menghancurkan sel darah merah pada tingkat yang lebih cepat daripada yang dibuat dapat menyebabkan anemia. Faktor-faktor yang meningkatkan perusakan sel darah merah meliputi:

    perdarahan dari:
        kecelakaan
        lesi gastrointestinal
        haid
        persalinan
        perdarahan uterus berlebihan
        operasi
        sirosis, yang melibatkan jaringan parut pada hati
        fibrosis, atau jaringan parut, di dalam sumsum tulang
        hemolisis, yang merupakan pecahnya sel darah merah yang dapat terjadi dengan beberapa obat atau ketidakcocokan Rh
        gangguan hati dan limpa
        kelainan genetik seperti:
            kekurangan glukosa-6-fosfat dehidrogenase (G6PD)
            thalassemia
            anemia sel sabit

Secara keseluruhan, bagaimanapun, kekurangan zat besi adalah penyebab paling umum anemia. Asupan zat besi adalah indeks utama untuk penilaian kesehatan bangsa-bangsa. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sekitar 2 miliar orang di seluruh dunia menderita anemia, dan banyak yang menderita karena kekurangan zat besi.

Kebutuhan nutrisi harian dan anemia

Kebutuhan harian untuk vitamin dan zat besi bervariasi sesuai dengan jenis kelamin dan usia. Wanita membutuhkan lebih banyak zat besi dan folat daripada pria karena kehilangan zat besi selama siklus menstruasi mereka dan perkembangan janin selama kehamilan dan laktasi.
Besi

Menurut Kantor Suplemen Diet (ODS), asupan zat besi harian yang disarankan untuk wanita usia 19 hingga 50 adalah 18 miligram (mg). Asupan zat besi harian untuk pria dengan rentang usia yang sama adalah 8 mg. Selama kehamilan, asupan zat besi setiap hari harus meningkat menjadi 27 mg, tetapi wanita yang menyusui hanya membutuhkan 9 mg per hari.

Pria dan wanita yang berusia di atas 50 membutuhkan 8 mg zat besi setiap hari. Suplemen mungkin diperlukan jika tingkat zat besi yang adekuat tidak dapat dicapai hanya melalui diet.

Sumber zat besi yang baik meliputi:

    hati ayam dan daging sapi
    daging kalkun gelap
    daging merah, seperti daging sapi
    makanan laut
    sereal yang diperkaya
    havermut
    kacang-kacangan
    kacang polong
    bayam

Folat

Folat adalah bentuk asam folat yang terjadi secara alami di dalam tubuh. Pria dan wanita di atas usia 14 membutuhkan 400 mikrogram diet folat setara (mcg / DFE) per hari. Untuk wanita yang sedang hamil atau menyusui, asupan yang disarankan meningkat menjadi 600 mcg / DFE (hamil) dan 500 mcg / DFE (menyusui) per hari.

Contoh makanan yang kaya folat adalah:

    hati sapi
    kacang-kacangan
    bayam
    kacang utara yang enak
    asparagus

Anda juga dapat menambahkan asam folat ke dalam diet Anda dengan sereal dan roti yang diperkaya.

Vitamin B-12

Rekomendasi orang dewasa setiap hari untuk vitamin B-12 adalah 2,4 mcg. Wanita dan remaja yang sedang hamil membutuhkan 2,6 mcg per hari, dan wanita yang sedang menyusui membutuhkan 2,8 mcg setiap hari.

Hati sapi dan kerang adalah dua sumber vitamin B-12 terbaik. Sumber-sumber bagus lainnya termasuk:

    ikan
    daging
    unggas
    telur
    produk susu lainnya

Vitamin B-12 juga tersedia sebagai suplemen bagi mereka yang tidak mendapatkan cukup dari makanan mereka sendiri.

Beli suplemen vitamin B-12.
Apa saja gejala anemia?

Orang dengan anemia tampak pucat dan sering mengeluh karena kedinginan. Mereka mungkin juga mengalami pusing atau pusing, terutama ketika mereka aktif atau berdiri. Beberapa orang dengan anemia mengidam yang tidak biasa seperti ingin makan es, tanah liat, atau kotoran. Mereka sering mengeluh merasa lelah dan memiliki masalah dengan sembelit dan konsentrasi. Beberapa anemi dapat menyebabkan peradangan lidah, menghasilkan lidah yang halus, berkilau, merah, dan sering menyakitkan.

Jika anemia parah, pingsan bisa terjadi. Gejala lain termasuk kuku rapuh, sesak nafas, dan nyeri dada. Tingkat oksigen darah bisa sangat rendah sehingga seseorang dengan anemia berat dapat mengalami serangan jantung.

Pemeriksaan fisik yang dilakukan dokter Anda mungkin menunjukkan:

    tekanan darah tinggi atau rendah
    kulit pucat
    penyakit kuning
    peningkatan denyut jantung
    gumam jantung
    pembesaran kelenjar getah bening
    pembesaran limpa atau hati
    glossitis atrofi lidah

Orang dengan gejala anemia harus mencari perhatian medis.
Bagaimana diagnosa anemia?

Diagnosis anemia dimulai dengan riwayat kesehatan Anda, dan riwayat keluarga Anda, serta pemeriksaan fisik. Tes laboratorium membantu dokter untuk mencari tahu penyebab anemia. Riwayat keluarga jenis anemia tertentu seperti anemia sel sabit dapat membantu. Riwayat paparan agen beracun di rumah atau tempat kerja mungkin menunjukkan penyebab lingkungan.

Tes untuk mendiagnosis anemia meliputi:

Hitung darah lengkap (CBC)

Tes darah ini memberi tahu dokter jumlah dan ukuran sel darah merah. Ini juga menunjukkan jika sel darah lain seperti sel darah putih dan trombosit normal.
Kadar besi serum

Tes darah ini menunjukkan jika kekurangan zat besi adalah penyebab anemia.
Tes Ferritin

Tes darah ini menganalisa toko besi.
Tes Vitamin B-12

Tes darah ini menunjukkan kadar vitamin B-12 dan menentukan apakah kadar vitamin B-12 terlalu rendah.
Tes Folat

Tes darah ini mengungkapkan jika kadar folat serum terlalu rendah.
Tes kotoran untuk darah okultisme

Tes ini menggunakan bahan kimia untuk spesimen tinja untuk melihat apakah ada darah. Jika hasil tes positif, itu berarti darah hilang di mana saja di saluran pencernaan, dari mulut ke rektum. Masalah seperti sakit maag, kolitis ulserativa, dan kanker usus besar dapat menyebabkan darah menjadi tinja.
Tes tambahan

Berdasarkan hasil tes ini, dokter dapat memesan studi tambahan seperti GI atas, barium enema, sinar-X dada, atau CT scan perut Anda.
Cara mengobati anemia

Perawatan untuk anemia tergantung pada penyebabnya. Anemia yang disebabkan oleh jumlah yang tidak mencukupi dari zat besi, vitamin B-12, dan folat diobati dengan suplemen nutrisi. Dalam beberapa kasus, suntikan B-12 diperlukan karena tidak diserap dengan baik dari saluran pencernaan. Dokter dan ahli gizi Anda dapat meresepkan diet yang mengandung jumlah vitamin, mineral, dan nutrisi lain yang tepat. Diet yang tepat dapat membantu mencegah anemia semacam ini dari berulang.

Dalam beberapa kasus, jika anemia parah, dokter menggunakan injeksi eritropoietin untuk meningkatkan produksi sel darah merah di sumsum tulang. Jika pendarahan terjadi atau kadar hemoglobin sangat rendah, transfusi darah mungkin diperlukan.
Bagaimana prospek untuk anemia?

Prospek jangka panjang untuk anemia tergantung pada penyebab dan respon terhadap pengobatan. Anemia sangat bisa diobati, tetapi bisa berbahaya jika tidak ditangani. Perhatikan label makanan dan berinvestasi dalam multivitamin untuk memastikan Anda mendapatkan jumlah zat besi harian yang direkomendasikan.

Bicarakan dengan dokter Anda jika Anda mengalami salah satu gejala anemia, terutama jika Anda memiliki riwayat keluarga anemia. Dokter Anda kemungkinan besar akan memulai diet atau suplemen rejimen untuk meningkatkan asupan zat besi Anda.

Kekurangan zat besi juga bisa menjadi tanda kondisi medis yang lebih serius, jadi penting untuk memperhatikan tubuh Anda. Dalam kebanyakan kasus, hanya mengubah diet Anda atau mengonsumsi suplemen zat besi dapat mengatasi anemia Anda.oke demikian ulasan ini megenai 
 Bongkar Apa Penyebab Anemia Pada Tubuh ? semoga bermanfaat bagi kita semuanya

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »